Data Terkini Capaian Gakkum
Sebaran Pengaduan
Objek Terlapor
Aceh

PT. ABN

Oknum

PT. TEI

PT. K

PT. AFR

Sumatera Utara

PT. KIP

PT. SWJL

PT. KMS

PT. MNAS

PT. PJLU

PT. KISS

PT. SW

PT. G DAN PT. TN

PT. MIR

HGP

PT. SGI

PT. ACK

PT. PLN BUSPLA

KTM

DISHUT PSU

PT. IP

PT. SSL

PT. TBS

PT. SST

Sumatera Barat

PT. PLN-SPPO

PT. AICS

CV. M

PT. NAL

PT. BMK

PT. CBP

CV. DEA

PT. DSAS

PT. TJTA

CV. KMS

PT. HGM

PT. KAS

PT. ATC

PT. BSP

PT. DBM

CV. ATM

Riau

PT. RBH

SW

1. PT. A
2. PT. AAL
3. AW

OTTK

PT. CPI

PT. TPP & PT. BCA

PT. PSPI

CV. APSL

PT. MAL

PT. SSS

Bengkulu

PT. DPPP

PT. SIL

RSU HC

PT. SBS

PT. AM

Jambi

Warga Desa

PT. NRA

TG

PT. RAU

PT. CALS

PT. BAM

PT. SMA

PT. WKS

PT. CKT

PT. M

PT. P

Sumatera Selatan

PT. SS

PT. TLPP dan PT. GFI

PT. SAS

OPL

PT. MHP

Masyarakat PT GPI

PT. TLPP

PT. PEP

PT. TEL

PT. MHP

Mdi, H.Azr, H. Amr, Lmtg, H.Sbhn, A.Hmwn, Ibu Pls, Kng, Idn, H.sn, GI, Kdl, Tmzi, Bbn, H.Lmn, Bsr, Bbg, Rbsn, Abyb, Sbr, Atn, Mri, Mrhn, Yd

Bangka Belitung

KLHK

PT. ISLM

Lampung

TN BBS

PT. BDA

SS

PT. SA

Kepulauan Riau

tidak ada pengaduan

Banten

PT. PCI

PT. BSD

PT. GS

PT. DC

PT. BSA

PT. IKPP

PT. V

PT. BMT

PT. TMI

DKI Jakarta

PT. CB

PPDJ

Jawa Barat

CV. LM

PT. A

PT. D

KSE

DLHKS

SB & KPHS

PT. MONI

PT. PJB

Jawa Tengah

CV. SI

KTSA

PT. APJ

PT. RP

PT. SBA

CV. PL

PP

PP, K, MPP

DI Yogyakarta

tidak ada pengaduan

Jawa Timur

PT. PJSA

PT. BAA

TNIAU

PT. PRIA

IGG

RTK & PL

A

PI

Bali

tidak ada pengaduan

Nusa Tenggara Barat

tidak ada pengaduan

Nusa Tenggara Timur

PT. UTL

Kalimantan Barat

PT. MPK

PT. AER

PT. DAS

Kalimantan Tengah

PT. TBPCI

PT. KMA

PT. KIU, MG, PT. WYKI, PT. SISK, PT.MSK

DKPP

PT. KGLR

PT. KMA

IPHH UD KA

PT. BNJM

PT. AGL

PT. GEA

Kalimantan Selatan

DHKS

PT. AW

Kalimantan Timur

PT. BHPKCI

PT. (PKU I) & PT. Kutai Energi

PT. KPC

Kalimantan Utara

tidak ada pengaduan

Sulawesi Selatan

PT. MHA

Oknum S & BPPHP

Oknum S & BPPHP ST & BPPHP SS

Oknum S & BPPHP ST & BPPHP SS

Sulawesi Barat

PT. MHA

Oknum S & BPPHP

Oknum S & BPPHP ST & BPPHP SS

Oknum S & BPPHP ST & BPPHP SS

Sulawesi Tenggara

PLTUNT

Masyarakat pemilik tanah/kebun jati

Gorontalo

tidak ada pengaduan

Sulawesi Utara

tidak ada pengaduan

Sulawesi Tengah

PT. TEN

RSUDB

Maluku Utara

tidak ada pengaduan

Maluku

PT. KJB

PT. BPS & PT. CCP

PT. KJB

Papua Barat

PT. KP

Papua

tidak ada pengaduan


Chart Status Penanganan Pengaduan
Objek Terlapor
Pengaduan Baru

PT BPS dan PT CCP

PT. ABN

T GROUP

PT. TPP & PT. BCA

PT. RAU

Masyarakat sekitar PT. GPI

SS

PT SBS

PT. IGG

PT. PSPI

PT. EL

PT AGL

PT. GEA

PT. IKPP

PT. CKT

PT. MHP

PJB

PT. SSL

PT. V

PT. BMT

PT. TMI

PT. ISLM

PT MAJI

PT P

Verifikasi Lapangan

PT. MNAS

PT. PJLU

PT. SIL

PT. PKU I & PT. KE

PT. PKU I & PT. KE

PT. DC

PT. APJ

PT. SBA

HGP

PT. SGI

PT. SAS

PT. BSA

PT. BNJM

PT. AICS

CV. M

PT. NAL

PT. BMK

PT. CBP

CV. DAE

PT. AME

PT. DSAS

PT. TJTA

CV. KMS

Verifikasi Administrasi

PT. Putra Jaya Sejahtera (PT. PJSA)

PT. BAA

PT. KISS

PT. MHA

PT. TEN

PT. BSD

PT. CB

PT. TBPCI

PT G dan PT TN

PT. GS

1. PT. A 2. PT. AAL 3. AW

PT. KJB

PT. CPI

Oknum pembalakan liar

PT. PLN

PT. PLN

RSUD B

RSU HC

PT. KGLR

PT. ACK

PT. KJB

IPHH UD KA

A

DLH KS

PT. SMA

PT. SA

PT. P

PT. P

DK PSU

PT MONI

PT. AM

KLHK

PT. UTL

Mdi, H.Azr, H. Amr, Lmtg, H.Sbhn, A.Hmwn, Ibu Pls, Kng, Idn, H.sn, GI, Kdl, Tmzi, Bbn, H.Lmn, Bsr, Bbg, Rbsn, Abyb, Sbr, Atn, Mri, Mrhn, Yd

Selesai

TN BBS

PT. DPPP

PT BHP KCI

PT. KIP

PT. SSJL

PT. KMS

CV. LM

PPDKIJ

TNIAU

PLTUNT

PT. SW

DKKS

PT. PCI

masyarakat pemilik tanah/kebun jati

PT. SI

PT. MPL

PT. RBH

SW

PT. AW

PT. SS

PT. KMA

PT. A

PT. TLPP dan PT. GFI

PT. KIU, MG, PT. WYKI, PT. SISK, PT.MSK

Kapal tongkang SA

PT. MIR

PT. BDA

PT. RP

DKPP PK P

Oknum TTK

PT. P

Oknum KLHK & BPPHP

BKSDA

PT. KMA

PT. D

Oknum KLHK dan Bphhp

Oknum KLHK dan Bphhp

WD SL

PT. NRA

KSE

PT. PRIA

RTK dan KPR L, KSRK PRL

PT. MHP

PT. CALS

CV. PL

PT TLPP

PT. BAM

PT. KPC

PT APSL

PT. MPK

PT. DAS

PT. AER

PT. MAL

KTM

PT. WKS

SB dan KPH S

PT IP

PT KP

PT. GEA

Chart Jumlah Pengaduan
Rekapitulasi Tipologi Pengawasan Izin LHK
Daftar Perusahaan
Pengawasan langsung bidang SDA Tahun 2015

PT. BNGL

PT. IM

PT. LIH

PT. HSL

PT. WAJ

PT. TPR

PT. AHL

PT. BMH

PT. BSS

PT. DML

PT. DGS

PT. DHL

PT. PBP

PT. RPP

PT. SBA

PT. RHM

PT. MAS

PT. ITCI

PT. WKS

PT. BSS

PT. SPA

PT. SS

PT. KU

PT. SSL

PT. BACP

PT. MMJ

PT. SPM

PT. SRL

PT. SDA

PT. MTI

PT. MPK

PT. REP

PT. BMJ

PT. HE

PT. BPP

PT. BAP

PT. ISA

PT. KH

PT. TKM

PT. SPW

PT. IFP

PT. RL

PT. DMIL

PT. AA

PT. BSC

PT. BKS

PT. TRH

PT. PML

PT. BPUJ

PT. SASM

PT. RAPP

PT. TMA

PT. PDIW

PT. LAJ

PT. JA

Pengawasan langsung bidang IPJ Tahun 2015

PT. ETI

PT. TLI

PT. JVC

PT. DAII

PT. RLI

PT. KTM

PT. IKPP

PT. RAPP

PT. DK

PT. SLJ

PT. II

CV. SE

RSUD Y

PT. JTS

PT. GT

Pengawasan tidak langsung bidang SDA Tahun 2015
Tidak ada pengawasan
Pengawasan tidak langsung bidang IPJ Tahun 2015

PT. JWHC

PT. AMI

PT. RI

Pengawasan langsung bidang SDA Tahun 2016

PT. HC

PT. CEM

PT. ECI

PT. MHU

PT. PJB

PT. KJA

PT. JM

PT. IPUP

PT. PLN

PT. PLN

PT. KPC

PT. KNP

PT. SS

PT. HLS

PT. PK

PT. J

PT. ST

PT. PLN

PT. MHP

PT. TP

PT. AHL

PT. KE

PT. BKI

PT. MM

PT. CBS

PT. S

PT. TBT

PT. BDB

PT. GHM

PT. MHJ

PT. RRL

PT. PR

PT. SHM

PT. SHP

PT. MAR

PT. WLMS

PT. REB

PT. LAJ

PT. SRL

PT. SRL

PT. SRL

PT. RAPP

PT. SS

PT. TFDI

PT. TFDI

PT. BRS

PT. SPA

PT. KA

Pengawasan langsung bidang IPJ Tahun 2016

PT. PC

RSIS

PT. KLP

PT. PLKK

PT. MAJU

PT. PI

PT. PI

PT. WGI

PT. BKP

PT. IKPP

PT. PS

CV. BP

PT. TLI

CV. LB

RS SB

PT. IKT

PT. DPP

PT. APF

PT. MPI

PT. IIBC

PT. Gam

PT. PKDI

PT. ATI

PT. NP

PT. SI

PT. SUS

PT. SIAI

PT. KNI

PT. PJA

PT. PI

PT. MWS

PT. KK

PT. EAI

PT. FI

PT. HB

PT. API

PT. HB

PT. ST

PT. H

PT. ITPC

PT. AKFI

HPSB (PT. MHD)

PT. MDI

PT. BSSTC

PT. HJP

PT. DPA

SHBC

PT. PI

PT. GG

PT. M

PT. NAP

RS AWS

PT. LBS

PT. PUC

RS PB

RSUD KD

RSUD KK

PT. PKB

PT. EF

RSUD SAM

PT. TK

PT. ASI

PT. KLM

PT. PPLI

PT. SKMS

PT. SMPP

PT. SAU

PT. YS

PT. GCL

PT. SIM

RS MP

Pengawasan tidak langsung bidang SDA Tahun 2016

PT. MCTN

PT. CPI

PT. CPI

PT. CGS

PT. CIC

PT. PP

PT. CIC

PT. CGS

PT. CPI

PT. FI

PT. CGG

PT. FI

PT. PP

PT. FI

PT. CIC

PT. NNT

PT. FI

PT. FI

PT. BAT

PT. FI

PT. PP

PT. PP

PT. PP

PT. PP

PT. IP

PT. JP

PT. AGM

PT. PP

PT. PHE

PT. AI

PT. TEPI

PT. PEP

PT. PEP

PT. TCM

PT. PP

PT. PP

PT. CML

PT. NNT

PT. FI

PT. HI

PT. HI

PT. PP

PT. SBA

PT. FI

PT. TEPI

PT. PEP

PT. SSP

PT. AA

PT. SPM

PT. PJB

PT. PPLi

PT. RUJ

PT. PHE

PT. FI

PT. PP

PT. AI

PT. TIA

PT. AMNT

PT. PJB

PT. JP

Pengawasan tidak langsung bidang IPJ Tahun 2016

RSUD DM

PT. GML

PT. SPMNP

PT. AI

PT. PK

PT. PDPP

PT. AP

PT. PP

PT. MJ

HSS

Hotel MP

PT. ATI

PT. BI

PT. AC

PT. SWAU

PT. KPL

PT. PDPP

RSUD BA

HGPM

PT. PDPP

PT. PDPP

PT. AP

HSS

PT. ATI

PT. SWAU

PT. SWAU

PT. PP

PT. PPLi

PT. PDPP

PT. ITS

HNL

PT. K

Pengawasan langsung bidang SDA Tahun 2017

PT. PPRU

PT. PHE NSB

PT. PHE NSO

PT. PSK

PT. PAG

TEPI

PT. TG

PT. KPE

PT. PJB

PT. RAPP

PT. SPM

PT. TJK

PT. PPRU

PT. AR

PT. BA

PT. MPK

PT. BAP

PT. MEI

PT. IP

PT. AP

PT. PLN

PT. RML

PT. BDL

Pengawasan langsung bidang IPJ Tahun 2017

PT. PIM

RSUD DR

PT. FSW

PT. RAPP

PT. LSW

PT. HIS

PT. EHL

RSUD J

PT. MCI

PT. IP

PT. IP

PT. TEL

Pengawasan tidak langsung bidang SDA Tahun 2017

PT. PP

PT. IP

PT. PLN

PT. PEP

PT. PPRU

PT. PLN

PT. BNGL

PT. AMNT

PT. IP

PT. IP

PT. IP

PT. MTI

PT. PP

PT. PLN

PT. FI

PT. AI

PT. TRH

PT. PPRU

PT. IP

PT. TIA

PT. PP

PT. GML

PT. PP

PT. PHE

PT. TIA

PT. PP

Pengawasan tidak langsung bidang IPJ Tahun 2017

PT. HI

PT. RI

PT. HI

PT. BI

PT. K

PHY

PT. K

PT. AC

PT. PDPP

PT. SWAU

PT. PDPP

PT. TMMI

PT. PI

PT. CTI

SSBR

PT. ATM

PT. YKK

PT. BI

PT. AS


Chart Sanksi Administrasi
Daftar Perusahaan
Pencabutan Izin Tahun 2015

PT.HSL

PT.MAS

PT.DHL

Pembekuan Izin Tahun 2015

PT.MTI

PT.BMJ

PT.HE

PT.SP

PT.TKM

PT.IFP

PT.KH

PT.DML

PT.PBP

PT.WAJ

PT.TPR

PT.RPP

PT.RHM

PT.SBAWI

PT.BMH

PT.BAP

PT.BCAP

PT.SRL

PT.SPA

PT.SPM

PT.LIH

Paksaan Pemerintah Tahun 2015

PT.ATG

PT.SKT

PT.MPI

CV.AA

PT.ICBPSM

PT.KTM

PT.DAII

PT.KU

PT.WS

PT.IKPP

PT.BSS

PT.IHM

PT.PEP

PT.KDP

PT.PLN

PT.SSL

Teguran Tertulis Tahun 2015

PT.AGM

PT.LI

PT.PI IV

PT.PI IV

PT.PI IV

PT.DK

PT.ETI

PT.JVCEI

Surat Peringatan Tahun 2015
Tidak ada surat peringatan
Pencabutan Izin Tahun 2016
Tidak ada pencabutan izin
Pembekuan Izin Tahun 2016
Tidak ada pembekuan izin
Paksaan Pemerintah Tahun 2016

CV.SE

PT.PI II

PT.APS

PT.AEI

PT.AHL

PT.APF

PT.BNJM

PT.BKI

PT.BSI

PT.CEM

PT.CAP

PT.CBS

PT.DPP

PT.DC

PT.EAI

PT.ECI

PT.FGS

PT.GTOS

PT.GP

PT.HBBPN

PT.HBBPS

PT.HINP

PT.IR

PT.IIBCI

PT.IKPP

PT.IKT

PT.IP

PT.IMT

PT.JTS

PT.JS

PT.KIE

PT.KIU

PT.KID

PT.KBR

PT.KLK D

PT.KK

PT.LAJ

PT.MPI

PT.MSSP

PT.MNS

PT.MHP

PT.NP

PT.N

PT.PII

PT.PI I

PT.PI II

PT.PEP

PT.PGE

PT.PDPP

PT.PSJ

PT.PKDI

PT.RAPP

PT.RL

PT.RRL

PT.SIP

PT.S

PT.SIP

PT.SSL

PT.TRH

PT.TP

PT.WMLS

RSUDAWS

RS.IS

RS.PB

PT.BKS

PT.CBACIP II

PT.GHM

PT.II

PT.IMT

PT.KNI dan PT. MW

PT.KNI

PT.KI

PT.KA

PT.LPPPI

PT.MW

PT.NPL

PT.PLKK

PT.P

PT.PJB

PT.PR

PT.PKT

PT.REB

PT.TLIM

RSUDY

PT.SIP

PT.HBBPN

PT.SS

Teguran Tertulis Tahun 2016

PT.BKI

PT.KPC

PT.PGN

PT.SIAI

PT.SUS

RS.SHB

CV.LB

PT.IKPP

PT.IPUPP

PT.KLP

PT.MAJU

PT.PLN

PT.PLN

PT.WSI

PT.WGI

Surat Peringatan Tahun 2016

PT.AHL

PT.AHL

PT.AAS

PT.AP

PT.AMJ

PT.AAS

PT.AI

PT.AW

PT.B

PT.BRS

PT.BPP

PT.BPR

PT.BDB

PT.BDL

PT.BSS

PT.BBSI

PT.BBHA

PT.BAP

PT.BPP

PT.BSS

PT.BRP

PT.CKP

PT.CSS

PT.DTAK

PT.DST

PT.DI

PT.DRT

PT.GH

PT.GHL

PT.GNJ

PT.GCL

PT.HRB

PT.IBA

PT.INHUTANI I GM

PT.INHUTANI I L

PT.INHUTANI I S

PT.INHUTANI II TG

PT.INHUTANI II UPL

PT.INHUTANI III N

PT.INHUTANI III P

PT.INHUTANI III RK

PT.INHUTANI V

PT.INHUTANI V WAY REMBANG-MUARADUA

PT.IT

PT.IKK

PT.JAM

PT.KSR

PT.KTW

PT.KWL

PT.KBR

PT.KMA

PT.LBP

PT.LKU

PT.MRU

PT.MS

PT.MT

PT.MTI

PT.MP

PT.MTP

PT.MJNI

PT.MKS

PT.MI

PT.MAY

PT.MSK

PT.NNI

PT.NPC

PT.PML

PT.PFI

PT.PR

PT.PA

PT.PMNMP

PT.PSP

PT.PWTL

PT.PEAK

PT.PDIW

PT.RA

PT.REI

PT.RAPP

PT.REP

PT.RHM

PT.RHP

PT.RPI

PT.RMKS

PT.RKR

PT.RUJ

PT.RPT

PT.SPM

PT.S

PT.SHM

PT.SPA

PT.SPA

PT.SIS

PT.SSL

PT.SIL

PT.SHS

PT.SP

PT.SLJ II S

PT.SRL

PT.SSL

PT.SHJ

PT.TBP

PT.TMA

PT.TD

PT.THP

PT.TT

PT.TI

PT.TTE

PT.U

PT.WN

PT.WSS

PT.WHP

PT.WKS II

PT.WKEL

PT.WWI

PT.WRA

PT. RKA

PT. WAJ

PT. TPR

PT. AHL

PT. BMH

PT. BSS

PT. DML

PT. PBP

PT. RPP

PT. SBA WI

PT. RHM

PT. ITCI HM

PT. WKS

PT. BSS

PT. SPA

PT. SS

PT. KU

PT. SSL

PT. BACP

PT. MMJ

PT. SPM

PT. SRL

PT. SDA

PT. MTI

PT. MPK

PT. REP

PT. BMR

PT. HGE

PT. BPP

PT. ISA

PT. KH

PT. TKM

PT. SPW

PT. IFP

PT. RL

PT. DM

PT. AA

PT. BSC

PT. BKS

PT. TRH

PT. PML

PT. BPUJ

PT. SASM

PT. RAPP

PT. TMA

PT. PDIW

PT. LAJ

PT. AHL

PT. BRS

PT. BKI

PT. BDB

PT. CBS

PT. GHM

PT. KE

PT. MAR

PT. MHJ

PT. MHP

PT. MMJ

PT. PR

Pencabutan Izin Tahun 2017
tidak ada pencabutan izin
Pembekuan Izin Tahun 2017
tidak ada pembekuan izin
Paksaan Pemerintah Tahun 2017

PT.NAP

RSUDDKDB

CV.RT

PT.PLN

PT.AKFI

PT.DPA

PT.ST

RSUDK

PT.M

PT.JPR

PT.PCI

PT.MCM

PT.MHD

PT.TT

PT.KLM

PT.SKMS

PT.SMPP

PT.SAU

PT.YS

RSUDSA

PT.BMB

PT.LED

PT.BRS

PT.BLS

PT.QLHL

PT.SI

PT.SSP

PT.BAP

PT.RAPP

PT.SPM

HTKBR

PT.PS

PT.SDS

HTKBR

PT.LDP

PT.DPL

PT.LIS

PT.BSSTC

PT.GG

PT.HMS

PT.SCI

PT. HBPC

PT. HMS

PT. IP

PT. AIC

PT. LSW

PT. CPI

RSUD DRP

PT. TKP

PT. AR

PT. DSI

PT. NSP

PT. BA

Teguran Tertulis Tahun 2017
tidak ada teguran tertulis
Surat Peringatan Tahun 2017
Tidak ada surat peringatan


Penyelesaian Sengketa Lingkungan Hidup di Luar Pengadilan
Daftar Perusahaan
PSLH bidang SDA 2015

tidak ada kesepakatan

PSLH bidang IPJ 2015

PT.KPC

PT.Masyarakat HO RW V, VI,VII Kota Padang

PT.TBS

PT.A

PT.SJ

PT.TDMT

PT.Kahatex II

PT.DL

PSLH bidang SDA 2016

PT.RP

PT.MAS

PT.IBP

PT.SIL

PT.BNT

PT.PG

PT.SBA

PT.PMS

PT.MSAL

PT.BKA

PT.BS

PT.DMH

PT.KRU

PTPNI TANJUNG SEUMANTOH

PT.LSGL

PSLH bidang IPJ 2016

PT.OE

PT.SUJ

PT.HI

PT.SBA

PT.BSI

PT.BA

PT.KAL

PT.KAI KERTAPATI

PT.BAU

PT.SAS

PT.JMR

PT.SSJ

PSLH bidang SDA 2017

PT.PU

PT.RKK

PT.WA

PT.WAJ

PT.KA

PT.DKB

PT.BC

PT.SBN

KAPAL PESIARMCS

PSLH bidang IPJ 2017

PT.DJI

PT.SiMM

PT.HAYI

PT.KKTI

PT.OTI

PT.SSJA

PT.TBS

PT.BSA

PT.PB

PT.KBR

RS.AM

PT.ST

PT.KIE

PT.PKT

PT.KJA


Penyelesaian Sengketa Lingkungan Hidup Melalui Pengadilan
Daftar Perusahaan
Pendaftaran Gugatan

PATEP

Pelaksanaan Eksekusi

PT.SI dan SPI

PT.KA

Putusan Kasasi

PT.SPS

PT.MPL

Persidangan

PT.RKK

PT.PU

PT.ATGA

PT.WAI

Putusan PN

PT.NSP

PT.WAJ

Upaya Banding Hukum

PT.BMH

PT.JJP


Rekapitulasi Status Proses Hukum Pidana
Tersangka
Penebangan Liar Tahun 2015

SS

RU

PRA

W

MDR

S

AG

D

MDR

BKK

Z

I

S

S

SK

DM

Y

I

SAO

Y

AM

M

L

U

BG

S

DG

NR

AM

HD

RS

HT

IB

M

SB

SH

S

IKB

SAK DAN MAB

J

SHS

Perambahan Tahun 2015

KH

TA

KB

S

AAL

S

D

FF

MM

H

PAL

KWW

I

SAY

ZX

MC

IGD

MS

IMC

INN

MS

DS

S

W

N

AS

T

H

DS

Peredaran illegal TSL Tahun 2015

MDR

Y dan I

AS

AWS

EI

PRA

AS

AT

M

YJ

H

SK

GNSAS

SN

S

AS

VHNS

NW

K

HH

F

R

A

S

MSARG

GK

MR

MPL

MFY

DS

ST

S

AB

JDS

S

I

S

B

A

W

M

U

NWDI

Pencemaran Lingkungan Tahun 2015

PT. PJPP

TW

SAN dan ES

J

PT. PLIB

PT. DI

PT. BJ

CV. PS

PT. PCP

PT. GMTD

PT. BWL

PT. MG

Kebakaran Hutan dan Lahan Tahun 2015

S

YT

PT. LIH

PT. MBA

PT. GAP

PT. ASP

PT. WAJ

PT. PLM

PT. IH

PT. JMS

PT. CT

Koperasi TSSM

PT. SJA

PT. LM

PT. PG

PT. MM

PT. BRP

KUD BJL

PT. BCAP

PT. TPR

PT. WMA

Penebangan Liar Tahun 2016

B

S

OF

S

R

R

AN

S

MR

S

S

S

MR

S

A

LR

G

LS

LL

RD

DA

FM

AB

A

S

M

N

M

MN

W

R

S

I

DP

M

AS

O

H

S

S

TLM

R

AC

AR

S

S

S

S

S

K

N

S

RDH

S

M

RD

F dan IS

SH dan SN

M

R

HA

L

Y

N

M

MN Dan H

Perambahan Tahun 2016

A

FM

K

J dan RE

EL

S

I

S

B

A

S

S

D

A

L

J dan RE

AR

ESF

S

S

AP

RN

S

ST

B

AS

S

S

ZT

DA

Peredaran illegal TSL Tahun 2016

RR

AWK

FM

MR

HK

MI

MIL

LS

YS

DD

YAP

TLM

MG

S

SC

ESWK

WH dan N

RR

MS

R

ESS

SL

S

AS

R

S

S

M

N

JS

S

S

M

W

LTM

MR

INS

RM

I

ARH

RS

AN

YAS

RIF

AS

GK

MS

RAG

FR dan Z

JS

MA

Pencemaran Lingkungan Tahun 2016

PT. IBR

PT. JJP

PT. WPLI

M

Kebakaran Hutan dan Lahan Tahun 2016

PT. KAL

PT. AA

PT. WSSI

R

AA

PT. TKA

MH

LM

RB

S

PT. SSP

PT. NPC

PT. NAS

PT. YPS

MA

JB

RP

A

S

I

AM

J

RSG

P

PT. PAS

PT. JJP

Penebangan Liar Tahun 2017

Q

JW

ABS

SMAI

EAA

W

R

BB

MM

YL

A

FT

SMAI

BB

HS

Perambahan Tahun 2017

J

D

JS

S

PB

Peredaran illegal TSL Tahun 2017

P

Y

S

N

I

HA

KS

S

FS

NH

EDAI

SM

FAW

SR

J

Pencemaran Lingkungan Tahun 2017

CV. EB

PT.MKM

PT. AJM

PT. GP

PT. PLBBB

PT. SBS

Kebakaran Hutan dan Lahan Tahun 2017

PT. RKA

PT. SKB

AS

PT. GSM

SR

Berita Terkini

Terbukti Bakar Lahan, Perusahaan di Riau Didenda Rp 1 Miliar

Tanggal : 12 Juli 2017

Pekanbaru. ANTARA. Majelis hakim Pengadilan Negeri Rokan Hilir (Rohil), Riau, menyatakan PT Jatim Jaya Perkasa (JJP) bersalah dalam kasus pidana kebakaran lahan dan hutan di Provinsi Riau, sehingga...

Selengkapnya

Triwulan I 2017 Ditjen PHLHK Telah Memberikan Sanksi Administrasi Kepada 53 Perusahaan

Tanggal : 11 Juni 2017

Jakarta. Gakkum LHK. Selama Tahun 2017, Direktorat Jenderal Penegakan Hukum Lingkungan Hidup dan Kehutanan (Ditjen PHLHK) telah memberikan...

Selengkapnya

KemenLHK memenangkan gugatan kontra banding yang diajukan oleh PT. Jatim Jaya Perkasa (PT.JJP)

Tanggal : 24 Mei 2017

Jakarta. Gakkum LHK. PT. JJP merupakan perusahaan sawit supplier Wilmar Group yang berlokasi di Kab. Rokan Hilir, Prov. Riau. Gugatan yang dimenangkan KemenLHK ...

Selengkapnya

KemenLHK bersama Kemenko Bidang Kemaritiman mendaftarkan gugatan atas kasus ledakan tidak terkendali The Montara Wellhead Platform

Tanggal : 3 Mei 2017

Jakarta. Gakkum LHK. Pemerintah Indonesia menggugat tiga pihak tergugat yakni (1) The Petroleum Authority of Thailand Exploration and Production Australasia (Ashmore Cartier) Pty Ltd (PTTEP AA) sebagai ...

Selengkapnya

KLHK kembali menetapkan D.L. Sitorus sebagai tersangka dugaan pemanfaatan harta kekayaan hasil kegiatan perkebunan kelapa sawit tanpa izin lingkungan

Tanggal: 23 Mei 2017

Jakarta. Gakkum LHK. Sebelumnya D.L. Sitorus telah diputus bersalah pada 2008 lalu berdasarkan Putusan Kasasi Mahkamah Agung atas penggunaan dan pemanfaatan kawasan hutan secara tidak sah...

Selengkapnya

KLHK melakukan pengembangan penyelidikan dan penyidikan atas kasus pengambilan cacing Sonari dalam Kawasan TNGGP

Tanggal: 23 Mei 2017

Cianjur. Gakkum LHK. Kastagas BBTGGP melaporkan mengenai adanya pencurian cacing kalung dan perusakan hutan di blok Lembah Masigit yang merupakan zona inti TNGGP...

Selengkapnya

Rencana Strategis

Rencana Ditjen Penegakan Hukum Lingkungan Hidup dan Kehutanan dirancang dalam kurun waktu 5 (tahun) dan dituangkan dalam Rencana Strategis Direktorat Jenderal Penegakan Hukum Lingkungan Hidup dan Kehutanan Tahun 2015-2019, dan merupakan dokumen perencanaan untuk periode 5 tahun yang perencanaannya berdasarkan pada Rencana Strategis Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Tahun 2015-2019 dan disesuaikan dengan tugas dan fungsi Ditjen PHLHK.

Selengkapnya

RencanaKerja

Rencana Kerja Direktorat Jenderal Penegakan Hukum Lingkungan Hidup dan Kehutanan adalah dokumen perencanaan tahunan yang merupakan penjabaran dari Rencana Strategis Kementerian/ Lembaga (Renstra K/L) serta disusun mengacu pada RKP. Penyusunan Renja Direktorat Jenderal Penegakan Hukum Lingkungan Hidup dan Kehutanan dilaksanakan setelah dikeluarkannya Rancangan Awal RKP yang di dalamnya mencakup Matrik...

Rencana kerja 2017 Rencana kerja 2018
Capaian Kinerja Ditjen Penegakan Hukum Lingkungan Hidup dan Kehutanan

Berikut ini adalah hasil kinerja Ditjen Penegakan Hukum Lingkungan Hidup dan Kehutanan pada Tahun 2016

Capaian Kinerja Ditjen Penegakan Hukum Lingkungan Hidup dan Kehutanan

Berikut ini adalah hasil kinerja Ditjen Penegakan Hukum Lingkungan Hidup dan Kehutanan pada Tahun 2017

Profil Penegakan Hukum Lingkungan Hidup dan Kehutanan

Ditjen Penegakan Hukum Lingkungan Hidup dan Kehutanan merupakan ditjen yang terbentuk pada Juli 2015 untuk memperkuat Penegakan Hukum Lingkungan Hidup dan Kehutanan. Dengan bergabungnya Kementerian Lingkungan Hidup dan Kementerian Kehutanan, maka dasar hukum yang digunakan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan untuk menjaga kualitas lingkungan hidup dan keberlanjutan pengelolaan hutan menjadi lebih kuat dan menjadi tantangan utama Ditjen PHLHK untuk dapat menegakkan hukum yang melindungi lingkungan hidup dan hutan di Wilayah Republik Indonesia.


Subdit Program dan Evaluasi

Bagian Program dan Evaluasi

Terdiri atas: - Subbagian Program dan Anggaran
- Subbagian Evaluasi, Pelaporan, Data dan Informasi
Subdit Kepegawaian, Organisasi dan Tata Laksana

Bagian Kepegawaian, Organisasi dan Tata Laksana

Terdiri atas: - Subbagian Kepegawaian
- Subbagian Organisasi dan Tata Laksana
Subdit Keuangan dan Umum

Bagian Keuangan dan Umum

Terdiri atas: - Subbagian Tata Usaha
- Subbagian Perlengkapan
- Subbagian Administrasi Keuangan
Subdit Hukum dan Kerja Sama Teknik

Bagian Hukum dan Kerja Sama Teknik

Terdiri atas: - Subbagian Hukum
- Subbagian Kerja Sama Teknik
Subdit PSLH-LPIPJ

Subdirektorat Penyelesaian Sengketa Lingkungan Hidup di Luar Pengadilan Bidang Industri, Prasarana dan Jasa

Terdiri atas: - PSLH di Luar Pengadilan Bidang Industri
- PSLH di Luar Pengadilan Bidang Prasarana dan Jasa
Subdit PSLH-LPSDA

Subdirektorat Penyelesaian Sengketa Lingkungan Hidup di Luar Pengadilan Bidang Sumber Daya Alam

Terdiri atas: - PSLH di Luar Pengadilan Bidang Energi, Migas dan Pertambangan
- PSLH di Luar Pengadilan Bidang Kehutanan, Pertanian, Perkebunan, Kelautan dan Perikanan
Subdit PSLH-MP

Subdirektorat Penyelesaian Sengketa Lingkungan Hidup Melalui Pengadilan

Terdiri atas: - PSLH Melalui Pengadilan Bidang Sumber Daya Alam
- PSLH Melalui Pengadilan Bidang Industri, Prasarana dan Jasa
Subdit PPH Wil. Sumatera

Subdirektorat Pencegahan dan Pengamanan Hutan Wilayah Sumatera

Terdiri atas: -Seksi Pencegahan dan Pengamanan Hutan
-Seksi Pengamanan dan Peredaran Hasil Hutan
Subdit PPH Wil. Kalimantan dan Nusa Tenggara

Subdirektorat Pencegahan dan Pengamanan Hutan Wilayah Kalimantan dan Nusa Tenggara

Terdiri atas: -Seksi Pencegahan dan Pengamanan Hutan
-Seksi Pengamanan dan Peredaran Hasil Hutan
Subdit PPH Wil. Jawa dan Bali

Subdirektorat Pencegahan dan Pengamanan Hutan Wilayah Jawa, dan Bali

Terdiri atas: -Seksi Pencegahan dan Pengamanan Hutan
-Seksi Pengamanan dan Peredaran Hasil Hutan
Subdit PPH Wil. Sulawesi, Maluku dan Papua

Subdirektorat Pencegahan dan Pengamanan Hutan Wilayah Sulawesi, Maluku dan Papua

Terdiri atas: -Seksi Pencegahan dan Pengamanan Hutan
-Seksi Pengamanan dan Peredaran Hasil Hutan
Subdirektorat Penyidikan Perambahan Hutan

Subdirektorat Penyidikan Perambahan Hutan

Terdiri atas: - Seksi Wilayah I
- Seksi Wilayah II
Subdirektorat Penyidikan Perusakan Lingkungan Hidup, Kebakaran Hutan dan Lahan

Subdirektorat Penyidikan Perusakan Lingkungan Hidup, Kebakaran Hutan dan Lahan

Terdiri atas: - Seksi Wilayah I
- Seksi Wilayah II
Subdirektorat Penyidikan Pencemaran Lingkungan Hidup

Subdirektorat Penyidikan Pencemaran Lingkungan Hidup

Terdiri atas: - Seksi Wilayah I
- Seksi Wilayah II
Subdirektorat Penyidikan Pembalakan Liar dan Kejahatan Keanekaragaman Hayati

Subdirektorat Penyidikan Pembalakan Liar dan Kejahatan Keanekaragaman Hayati

Terdiri atas: - Seksi Wilayah I
- Seksi Wilayah II
Subdit Pengaduan

Subdirektorat Penanganan Pengaduan

Terdiri atas: - Seksi Pengaduan Lingkungan Hidup
- Seksi Pengaduan Kehutanan
Subdit Pengawasan

Subdirektorat Pengawasan Penaatan

Terdiri atas: - Seksi Penaatan Bidang Sumber Daya Alam
- Seksi Penataan Bidang Industri, Prasarana, dan Jasa
Subdit Sanksi Administrasi

Subdirektorat Penerapan Sanksi Administrasi

Terdiri atas: - Seksi Penerapan Sanksi Administrasi Bidang Sumber Daya Alam
- Seksi Penerapan Sanksi Administrasi Bidang Industri, Prasarana dan Jasa.
Balai Pengamanan dan Penegakan Hukum Lingkungan Hidup dan Kehutanan (BPPHLHK)
BPPHLHK Sumatera

BPPHLHK Wilayah Sumatera

Jalan STM Suka Eka No. 9 Lk XII, Kelurahan Suka Maju, Kecamatan Medan Johor, Kota Medan

bpphlhksumatera.gakkum@menlhk.go.id
BPPHLHK Jabalnusra

BPPHLHK Wilayah Jawa, Bali dan Nusa Tenggara

Jalan Bandara Juanda, No. 100 PO BOX 61 - Surabaya, Jawa Timur, Kode Pos 61235

 Telp: (031) 8662 1673, Fax: (031) 8673 687
bpphlhkjabalnusra.gakkum@menlhk.go.id
BPPHLHK Kalimantan

BPPHLHK Wilayah Kalimantan

Jalan Abdul Wahab Syahrani No. 68 Sempaja - Samarinda, Kalimantan Timur

bpphlhkkalimantan.gakkum@menlhk.go.id
BPPHLHK Sulawesi

BPPHLHK Wilayah Sulawesi

Jalan Perintis Kemerdekaan KM 17, Sudiang - Makassar, Sulawesi Selatan

bpphlhksulawesi.gakkum@menlhk.go.id
BPPHLHK Maluku dan Papua

BPPHLHK Wilayah Maluku dan Papua

Jalan Serma Suwandi, Komplek BLK Sanggeng - Manokwari, Papua Barat Kode Pos 98312

bpphlhkpapua.gakkum@menlhk.go.id
Galeri

Berikut ini adalah galeri foto kegiatanan Ditjen Penegakan Hukum Lingkungan Hidup dan Kehutanan 2015-2016

Barang Bukti

Kasus Pidana

Press Conference Kasus Pidana Tanaman dan Satwa Liar (04/08/2016)

Operasi DKI Jakarta

Kasus TSL

Kasus TSL Kedoya, 15 Januari 2016

Pengumpulan Bahan dan Keterangan

Kasus Kebakaran Hutan

Pengumpulan Bahan dan Keterangan Perkara Kebakaran Lahan pada PT. ATGA, Jambi (13/11/2016).

Operasi Tangkap Tangan

Kejahatan Illegal Logging

Operasi Tangkap Tangan 1(satu) Mobil Fuso berisi 32 Kubik di Morowali, Sulteng (27/10/2016).

Pengambilan Sampel

Pencemaran Lingkungan

Pengambilan sampel pada PT. SBA dalam pencemaran dan kerusakan lingkungan sumber daya alam

Satuan Polisi Hutan Reaksi Cepat (SPORC)

SDM GAKKUM

Dalam Melakukan pengamanan hutan, Ditjen Penegakan Hukum LHK didukung oleh SPORC yang tersebar di seluruh Indonesia

Majelis hakim Pengadilan Negeri Rokan Hilir (Rohil), Riau, menyatakan PT Jatim Jaya Perkasa (JJP) bersalah dalam kasus pidana kebakaran lahan dan hutan di Provinsi Riau, sehingga diwajibkan membayar denda Rp 1 miliar. Vonis bersalah terhadap perusahaan kelapa sawit itu dibacakan majelis hakim yang diketuai Lukman Nulhakim, serta hakim anggota Rina Yose dan Crimson, Senin (10/7).

"Majelis hakim menyatakan terdakwa terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah dalam tindak pidana karena kelalaian mengakibatkan dilampuinya baku mutu ambien, baku mutu air, baku mutu air laut, serta kriteria kerusakan lingkungan hidup lainnya," kata Humas PN Rokan Hilir, Rudi Ananta Wijaya, ketika dihubungi Antara dari Pekanbaru.

Pembacaan amar putusan dengan terdakwa korporasi ini sempat ditunda pada Senin (3/7), karena yang mewakili PT JJP tidak hadir. Pada sidang vonis kali ini, terdakwa perusahaan diwakili Direktur PT JJP, Halim Ghozali, yang hadir mengenakan baju batik warna cokelat muda.

Hukuman denda Rp1 miliar terhadap korporasi lebih rendah dari tuntutan jaksa penuntut umum (JPU), yakni denda Rp 1,5 miliar karena diduga membakar hutan seluas 1.000 hektare (ha) di Kecamatan Kubu Babussalam, Kabupaten Rokan Hilir, untuk dijadikan lahan perkebunan sawit pada 2013.

Terhadap putusan itu, pihak perusahaan maupun JPU menyatakan belum bisa bersikap. "Jaksa masih pikir-pikir," kata jaksa Sobrani Binzar,

Sementara itu, pihak Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK) menyatakan puas terhadap vonis yang dijatuhkan kepada korporasi pembakar lahan. PT JJP selama ini sudah memiliki rekam jejak yang buruk dalam kasus kebakaran lahan dan hutan.

"Kami sangat puas, semoga ada efek jera terhadap kasus ini," kata Direktur Penindakan Hukum Pidana LHK, Muhammad Yunus, kepada Antara.

Putusan di PN Rohil menambah catatan kemenangan negara melawan korporasi pembakar lahan. Pada 2014, Majelis hakim PN Rohil juga menjatuhkan vonis tiga tahun penjara kepada direktur operasional PT JJP dalam kasus kebakaran lahan dan hutan.

LHK juga memenangi gugatan perdata terhadap PT JJP hingga ke tingkat banding, yang menjatuhkan hukuman kepada korporasi untuk membayar ganti rugi terhadap kerusakan lingkungan sekitar Rp 300 miliar.

Selama Tahun 2017, Direktorat Jenderal Penegakan Hukum Lingkungan Hidup dan Kehutanan (Ditjen PHLHK) telah memberikan Sanksi Administrasi berupa paksaan pemerintah kepada 53 usaha dan/atau kegiatan yang terlampir pada tabel di atas.

PT. JJP merupakan perusahaan sawit supplier Wilmar Group yang berlokasi di Kab. Rokan Hilir, Prov. Riau. Gugatan yang dimenangkan KemenLHK merupakan serangkaian proses penegakan hukum terhadap PT. JJP yang melakukan pembakaran lahan di Desa Sei Majo, Kecamatan Babussalam, Kab. Rokan Hilir, Prov. Riau.

Sebelumnya KemenLHK telah melakukan penegakan hukum pidana terhadap PT. JJP yang berujung Pengadilan Negeri Rokan Hilir memutuskan vonis penjara 2 tahun dan denda Rp. 1 miliar kepada terdakwa Kosman Vitoni Imanuel Siboro, Asisten Kepala Kebun 2 PT. JJP. Selanjutnya KemenLHK mulai melakukan proses gugatan perdata pada 23 Maret 2015 dengan total nilai gugatan sejumlah Rp 491.025.500.000,-. Pada 15 Juni 2016 Pengadilan Negeri Jakarta Utara mengeluarkan putusan menerima sebagian gugatan KemenLHK dengan menghukum PT. JJP untuk membayar kerugian materil kepada KemenLHK melalui rekening Kas Negara Rp. 7.196.188.475,- dan melakukan pemulihan lingkungan terhadap lahan terbakar seluas 120 Ha dengan biaya Rp 22.277.130.853,-.

Pada 10 Maret 2017 Pengadilan Tinggi DKI Jakarta kembali memenangkan gugatan perdata KemenLHK terhadap PT. JJP. Hakim menghukum PT. JJP diantaranya untuk membayar kerugian materiil secara tunai kepada KemenLHK melalui Kas Negara sejumlah Rp. 119.888.500.000,00, membayar biaya pemulihan 1000 Ha lahan yang terbakar sejumlah Rp. 371.137.000.000,00, serta membayar uang paksa (dwangsom) Rp 25.000.000 per hari untuk keterlambatan untuk tindakan pemulihan lingkungan.

KemenLHK bersama Kementerian Koordinasi Bidang Kemaritiman pada hari Rabu, 3 Mei 2017 mendaftarkan gugatan no. register 241/PDT.G/2017/PN.JKT.PST atas kasus ledakan tidak terkendali di Sumur Minyak H1 – ST1 di The Montara Wellhead Platform pada Pengadilan Negeri Jakarta Pusat. Pemerintah Indonesia menggugat tiga pihak tergugat yakni (1) The Petroleum Authority of Thailand Exploration and Production Australasia (Ashmore Cartier) Pty Ltd (PTTEP AA) sebagai Tergugat I, (2) The Petroleum Authority of Thailand Exploration and Production (PTTEP) Public Company Limited sebagai Tergugat II, dan (3) The Petroleum Authority of Thailand (PTT) Public Company Limited sebagai Tergugat III.

Hal ini dilatarbelakangi meledaknya sumur minyak milik konsorsium PTTEP AA pada 21 Agustus 2009 yang empat hari mencemari hingga 51 mil laut sebelah tenggara Pulau Rote, Nusa Tenggara Timur (memasuki Zona Ekonomi Eksklusif Indonesia). Mediasi antara Pemerintah Indonesia dengan PTTEP AA telah ditempuh pada tahun 2010 namun tidak ditemui kata sepakat. Pemerintah Indonesia melakukan tindakan yang lebih tegas dengan melakukan gugatan perdata atas kerusakan lingkungan yang terjadi akibat tumpahan minyak tersebut.

Pemerintah Indonesia menuntut PTTEP AA untuk dinyatakan melakukan perbuatan melawan hukum dan dikenai tanggung jawab mutlak (strict liability). Selain itu ketiga tergugat juga diminta untuk membayar ganti rugi materil secara tunai, seketika dan sekaligus secara tanggung renteng kepada KemenLHK melalui rekening Kas Negara dengan disetor langsung ke Kas KemenLHK sebesar Rp. 23.014.589.777.000,-, membayar biaya pemulihan sebesar Rp. 4.468.084.555.000,-, dan membayar uang paksa (dwangsom) secara tanggung renteng sebesar Rp 75.000.000,- per hari, atas keterlambatan pelaksanaan putusan. Selain itu dalam poin tamabahan gugatan, KemenLHK meminta putusan PN nantinya dapat dijalankan terlebih dahulu meskipun ada banding atau kasasi atau upaya hukum lainnya (uit voorbaar bij voorrad).

Hingga saat ini KemenLHK bersama Kemenko Kemaritiman sedang mempersiapkan langkah-langkah lanjutan terkait proses persidangan gugatan perdata ini.

KemenLHK kembali menetapkan Sdr. D.L. Sitorus sebagai tersangka atas dugaan pemanfaatan harta kekayaan hasil kegiatan perkebunan kelapa sawit dan kegiatan tanpa izin lingkungan di lokasi kawasan hutan Padang Lawas. Sebelumnya D.L. Sitorus telah diputus bersalah pada 2008 lalu berdasarkan Putusan Kasasi Mahkamah Agung atas penggunaan dan pemanfaatan kawasan hutan secara tidak sah. Barang bukti tindak pidana saat itu yakni berupa perkebunan kelapa sawit di kawasan hutan Padang Lawas seluas 23.000 hektar yang dikuasai oleh KPKS Bukit Harapan dan PT Torganda, serta perkebunan kelapa sawit di kawasan hutan Padang Lawas seluas 24.000 hektar yang dikuasai oleh Koperasi Parsub dan PT Torus Ganda. Atas pelanggaran tersebut D.L. Sitorus dikenai hukuman pidana penjara selam 8 tahun dan denda sebesar Rp. 5.000.000.000.

Walaupun telah divonis hampir 9 tahun lalu, D.L. Sitorus hingga saat ini masih memanen hasil kebun, menjual dan menggunakan hasil penjualan panen kebun di kawasan hutan tersebut. Saat ini D.L Sitorus telah ditetapkan sebagai tersangka oleh PPNS KemenLHK dengan dugaan melakukan tindak pidana LHK menempatkan, mentransfer, membayarkan, membelanjakan, menghibahkan, menyumbangkan, menitipkan, membawa ke Luar Negeri dan/atau menukarkan uang atau harta kekayaan hasil penggunaan kawasan hutan secara tidak sah dan melakukan kegiatan tanpa izin lingkungan sesuai Pasal 95 Ayat (2) huruf b dan atau huruf c dan atau Pasal 99 Ayat (3) Jo. Pasal 19 huruf e dan atau huruf h dan atau huruf i UU RI Nomor 18 Tahun 2013 Tentang Pencegahan dan Pemberantasan Perusakan Hutan Pasal 109 Jo. Pasal 36 ayat (1) Pasal 116 UU RI Nomor 32 Tahun 2009 Tentang Perlindungan dan Pengelolaan Lingkungan Hidup Jo. Pasal 55 dan/atau Pasal 56 KUHP.

Atas kesalahannya tersebut, D.L. Sitorus dituntut pidana penjara paling lama 15 (lima belas) tahun serta pidana denda paling banyak Rp. 100.000.000.000.00,- (seratus milyar rupiah). Saat ini D.L Sitorus menjadi tahanan kota di wilayah hukum DKI Jakarta sementara KemenLHK melakukan koordinasi intensif dengan Korwas PPNS Bareskrim Mabes Polri dan Kejaksaan Agung RI melalui Satgas SDA-LN selaku Jaksa Penuntut.

KemenLHK melakukan pengembangan penyelidikan dan penyidikan atas kasus pengambilan cacing Sonari dalam Kawasan Taman Nasional Gunung Gede Pangrango (TNGGP) sejak 6 Oktober 2016. Kastagas BBTGGP melaporkan mengenai adanya pencurian cacing kalung dan perusakan hutan di blok Lembah Masigit yang merupakan zona inti TNGGP. Tim gabungan TNGGP bersama masyarakat kemudian mengecek kebenaran informasi dengan mengunjungi lokasi dugaan pengambilan cacing yang berjarak 8 jam dari kantor BBTNGP. Tim kemudian menemukan bekas galian pengambilan cacing Sonari dan aing kalung, tanaman kadaka yang telah dicacah, serta beberapa tunggak kayu.

Pada 23 Maret 2017 Polisi Hutan TNGGP dan SPORC Brigade Elang BPPHLHK Jabal Nusra Seksi Wilayah I Jakarta melaksanakan operasi represif di TNGGP, dengan salah satunya pengembangan informasi intelijen pelaku pengambilan cacing Sonari/kalung. Tim kemudian melakukan koordinasi dan konsultasi rencana penggeledahan dan penangkapan pelaku pada Polsek Pacet dan Polres Cianjur. Pada hari yang sama, pukul 20.50 WIB tim gabungan mengamankan terduga pelaku di kediamannya di Desa Cimacan, Kec. Cipanas-Cianjur. Dari kediaman pelaku ditemukan satu ember gallon berisi 77 ekor cacing sonari, akar-akaran tanaman anggrek, kadaka, dan dua buah golok.

Pelaku diduga melanggar Pasal 78 ayat (5) dan atau ayat (12) Jo Pasal 50 ayat (3) huruf e dan huruf m Undang-Undang Nomor 41 tahun 1999 Tentang Kehutanan. Pelaku yang telah diperiksan PPNS BPPHLHK Jabalnusra Seksi Wilayah I Jakarta dan PPNS Balai Besar TNGGP kemudian dititip tahan di Polres Cianjur.

Mempersiapkan BALAI GAKKUM LHK yang lebih responsif, akuntable dan transparant melalui sistem pengaduan yang terintegrasi.

KLHK Serahkan Berkas Tersangka Perambah Hutan Penyanggah Tesso Nilo Berkas perkara dan tersangka perambah hutan penyanggah Taman Nasional Tesso Nilo (TNTN) diserahkan ke Kejaksaan Tinggi (Kejati) Riau.

"Hari ini tersangka Johanes Sitorus kita serahkan ke Kejati Riau. Tersangka kita jeart dalam tindak pidana perambahan kawasan hutan seluas 550,16 hektare," ujar Dirjen Penegakkan Hukum (Gakkum) Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan (KLHK) Rasio Ridho Sani di Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (BBKSDA) Pekanbaru, Senin (13/3/2017).

Menurut Rasio, tersangka merambah kawasan penyanggah TNTN di Desa Kapau Jaya Kecamatan Siak Hulu, Kampar. Dalam kasus perambahan kawasan hutan ini, tersangka JS melibatkan eks Kepala BPN Kampar, Zaiful Yusri yang mengeluarkan sertifikat hak milik (SHM) untuk JS di lahan konservasi.

"Di tempat kita, JS kita sangkakan perambahan kawasan hutan. Sedangkan pihak Kejati Riau dalam penanganan tindak pidana korupsi," kata Rasio.

JS dan Zaiful diduga bersekongkol dalam penerbitan SHM. Zaiful sebagai kepala BPN Kampar mengeluarkan SHM untuk JS di kawasan konservasi.

"Ada 217 SHM yang disita dan kini kita jadikan barang bukti," kata Rasio.

JS dikenakan Pasal 50 ayat 3 huruf a dan b Juncto Pasal 78 Ayat 2 Juncto Pasal 81 Undang-Undang Nomor 41 tahun 1999 tentang Kehutanan. Tersangka terancam 10 tahun penjara dengan denda Rp 5 miliar. Kasus perambahan kawasan hutan ini sudah disidik KLHK sejak tahun 2004. Namun kasus itu sempat mandek karena kesulitan mendapatkan barang bukti. Kasus ini sudah dibuka lagi tahun 2009 dan kini ditangani pihak Kejati Riau.

Booth Ditjen gakkum menyedia suvernir dan buku buku terkait TSL dan Penegakan Hukum secara gratis pada pameran lingkungan hidup 2017 di JCC senayan, jakarta

A PHP Error was encountered

Severity: Core Warning

Message: Module 'zip' already loaded

Filename: Unknown

Line Number: 0

Backtrace: